Kamis, 26 Juli 2012

Hidup Bahagia dan Bermakna, dengan Sedekah




Pernahkan terpikir, “Mungkinkah manusia membelah tubuh iblis?” Jika Anda menjawab ‘tidak’, demi menjawab rasa penasaran Anda, ada baiknya Anda membaca keseluruhan tulisan ini.
Profesor Stephen Post, penulis “The Hidden Gifts of Helping”, banyak meneliti perilaku kedermawanan. Beliau mengatakan bahwa prilaku kedermawanan akan memberikan perlindungan kesehatan kepada si pelakunya.
Dengan menyelesaikan bacaan ini, Anda makin sadar, betapa besar dampak kedermawanan untuk hidup Anda sendiri. Simaklah temuan penting tentang kedermawanan, berikut ini:

  • Perilaku kedermawanan ketika menjadi murid SMU ternyata cenderung menjadikan yang bersangkutan sehat jasmani dan rohani setelah 50 tahun berlalu. Paul Wink dari Wellesley College yang meneliti 200 orang dan mengikuti perkembangan hidup mereka sejak tahun 1920 menemukan bahwa sifat kedermawanan telah menjadikan mereka berusia panjang, sehat jasmani dan rohaninya.
  • Perilaku kedermawanan memperpanjang umur. Sebuah penelitian dari Doug Oman dari University of California at Berkeley yang meneliti 2000 orang di atas umur 55 tahun selama 5 tahun yang menjadi relawan pada 2 atau lebih organisasi sosial, ternyata kemungkinan meninggalnya 44% lebih rendah dibandingkan dengan yang tidak pernah menjadi relawan.
  • Penelitian dari Marc Musick dari University of Texas at Austin menemukan bahwa orang yang berusia 65 tahun ke atas dan melakukan kerja sebagai relawan ternyata lebih kecil kemungkinannya untuk meninggal dalam kurun waktu 8 tahun ke depan dibandingkan dengan orang yang tidak melakukan kegiatan sosial.
  • Perilaku kedermawanan ketika remaja mengurangi kemungkinan terkena depresi dan melakukan bunuh diri. Sebuah studi dari David Sloan Wilson dan Mihaly Csikszentmihalyi membuktikan hal tersebut.
  • Sedekah menghilangkan kecemasan. Neal Krause dari University of Michigan mengamati 976 orang dewasa yang rajin pergi ke tempat ibadah. Ternyata mereka yang suka bersedekah atau membantu sesama, tidak mengalami kecemasan meskipun situasi ekonominya sedang tidak baik.
  • Ketika sudah tua, perilaku kedermawanan dapat mempermudah seseorang memaafkan kesalahannya sendiri. Penelitian Neal Krause yang lain, membuktikan bahwa perilaku kedermawanan atau membantu orang lain menjadikan seseorang lebih bersifat pemaaf, termasuk pemaaf terhadap kesalahan dirinya di masa lalu.
Setelah Anda membaca ragam bukti ilmiah di atas, seberapa besarkah tekad Anda untuk membiasakan diri berlaku dermawan? Sedemikian pentingkah, bersedekah bagi Anda, saat ini? Sementara Anda mengulang-ulang pertanyaan barusan, bagaimana jika kita menyibak manfaat sedekah dari sejarah hidup seorang penutup para Nabi, Muhammad saw.
Sebagai ilustrasi, suatu kali Rasulullah SAW bersama para sahabatnya berkumpul, kemudian lewatlah seorang Yahudi. Lalu Rasulullah berkata, “Orang Yahudi ini sebentar lagi akan meninggal”. Beberapa waktu kemudian, lewatlah orang Yahudi tadi dengan membawa kayu bakar. Ternyata dia tidak meninggal seperti yang disampaikan oleh Rasulullah sebelumnya. Para sahabat pun bertanya-tanya. Rasulullah kemudian memanggil orang Yahudi tersebut dan memintanya menurunkan serta membuka ikatan kayu bakarnya. Setelah ikatan dibuka, tiba-tiba keluarlah ular berbisa.
Rasulullah Saw berkata, “Seharusnya kamu meninggal dipatuk ular ini. Apa yang kamu lakukan?” Orang Yahudi itu berkata, “Dalam perjalanan mencari kayu, saya memberi sedekah kepada seorang miskin yang kesulitan.” Rasulullah SAW berkata, “Sedekah itulah yang menyelamatkanmu dari patukan ular berbisa.”
Sampai di sini, Anda mungkin masih penasaran mengenai jawaban atas pertanyaan pertama di tulisan ini. “Mungkinkah manusia membelah tubuh iblis?” Mari, cari tahu dengan menelusuri penjelasan di bawah ini.
Diriwayatkan dari Muadz bin Jabal dari Ibn Abbas, suatu ketika iblis diperintah Allah untuk menemui RasululLah saw. Dalam salah satu penggalan dari hadist yang panjang tersebut, terdapat percakapan antara Rasul SAW dengan iblis sebagai berikut:
“Jika manusia bersedekah?” kata Rasul saw
“Itu sama saja orang tersebut membelah tubuhku dengan gergaji.” jawab iblis.
“Mengapa bisa begitu?”
“Sebab dalam sedekah ada empat keuntungan baginya. Yaitu keberkahan dalam hartanya, hidupnya disukai, sedekah itu kelak akan menjadi hijab (pemisah) antara dirinya dengan api neraka, dan segala macam musibah akan terhalau dari dirinya.”
Terbukti sudah, baik secara ilmiah atau berdasarkan tuntunan agama. Sedekah ialah sarana mudah bagi kita untuk dapati hidup yang bahagia plus bermakna. Apalagi yang Anda tunda-tunda, sekaranglah saat yang tepat untuk bersedekah!
Perumpamaan orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh bulir, pada tiap-tiap bulir: seratus biji. Allah melipatgandakan (balasan) bagi sesiapa yang Dia kehendaki. Dan Allah Maha Luas (karunia-Nya) lagi Maha Mengetahui.” (QS Al Baqarah: 261)
(diolah dari berbagai sumber)
Rep/Red: fmdn

Sumber: fimadani.com

Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar